Cerpen Kewirausahaan — “Dalam Diam”


Dalam Diam

Oleh : Annisa Yustika Rachma/XI MIIA 4
Dari gubuk kecil ini, ia memandangi ibunya yang sedang memetik daun teh. Tubuh mungilnya meringkuk kedinginan tanpa balutan pakaian hangat. Rin, nama anak itu. Sejak ia baru bisa berjalan, ia mulai ikut ibunya ke kebun teh, sekedar mengamati ibunya. Sesekali, ia disuruh ibunya untuk melakukan ini-itu, meringankan pekerjaan ibunya.

“Rin! Kemarilah! Bawa keranjang ini ke dalam gubuk! Sehabis itu kita pulang!” teriak ibunya dari kejauhan.

Rin mengangguk, ia berlari-lari kecil menghampiri keranjang yang dimaksud ibunya. Keranjang itu diangkatnya, sambil sesekali ia seret, lantaran bentuknya yang besar dan berat, tidak sebanding dengan tubuh Rin yang kecil. Dilihatnya sang ibu sedang duduk melepas lelah di gubuk. Ibu pasti lelah bekerja seharian, katanya dalam hati.

Sementara itu, di dalam rumah megah di seberang kebun teh, tampak seorang wanita. Ia memandangi Rin dan ibunya dari kejauhan.

“Manisnya anak itu, tiap hari ia datang ke kebun dan membantu ibunya,” ucap wanita itu.

Wanita itu adalah si pemilik kebun teh tempat ibu Rin bekerja. Sesekali, ia menghampiri Rin, lalu ia memberinya makanan ringan dan permen. Tiap kali ia melihat Rin, ia selalu teringat pada anaknya yang telah tiada. Ingatan tentang suaminya juga menghantuinya. Dua orang yang sangat dicintainya itu meninggal karena suatu kecelakaan. Meninggalkannya sendirian bersama kebun teh, rumah mewah, dan para pembantu.

Senja telah tiba, matahari membenamkan diri di ujung barat. Di desa kecil ini, tampak sebuah rumah sederhana di ujung jalan. Itulah rumah tempat tinggal Rin dan ibunya. Sesampainya di rumah, Rin bergegas mandi di kamar mandi sederhana mereka, yang tak bisa disebut kamar mandi, karena hanya ada sebuah sumur dan bilik kecil dari anyaman bambu. Meski ia masih kecil, namun ia sudah mandiri. Sementara Rin mandi, ibunya menyiapkan makanan, sambil menjalankan ritual hariannya; mengomel. Tiap hari ada saja yang ia keluhkan.

“Ah! Sampai kapan kita miskin?”

“Upahku hanya bisa untuk membeli beras, tahu, dan tempe saja! Bosan aku makan tahu dan tempe!”

“Dasar bocah sialan, hanya bisa merepotkan saja!”

Begitulah ibu Rin, selalu membentak dan mengeluh. Rin yang malang itu, sering menjadi bulan-bulanan kemarahannya. Kemarahannya semakin menjadi setelah ayah Rin meninggalkannya tanpa sebab. Entah pergi ke mana orang itu. Apakah ia sudah menikah lagi, apakah ia sudah meninggal, tidak ada yang tahu. Tetangga mereka seringkali mendengar omelannya. Mereka sangat kasihan kepada Rin, namun mereka tak bisa berbuat apa-apa. Ibu Rin akan mengomeli dan mengusir siapa saja yang ikut campur dalam kehidupannya.

Rin sudah terbiasa dengan sifat ibunya. Ia hanya bisa menangis, menangis dalam diam. Ia tak pernah melawan ibunya. Tak sepatah katapun ia ucapkan. Ya, Rin adalah penyandang bisu. Ibunya sering membentak dan memukuli Rin, karena ia kesal melihat Rin berbicara dengan bahasa isyarat, yang sulit dipahami ibunya. Jadi, Rin memilih untuk diam saja. Sebagai ibu, ibu Rin tak pernah mencoba untuk memahami apa yang dibicarakan oleh anaknya, karena ia tidak sabaran. Terkadang, jika Rin takut pada ibunya, ia akan berlari kabur dari rumah, dan bersembunyi di kebun teh.

Sampai pada suatu hari, hari yang tak akan dilupakan oleh Rin. Ibunya tega menjual Rin kepada sebuah keluarga demi uang. Kemiskinan dan lilitan hutang membuatnya tega melakukan perbuatan kejam itu.

Sebuah mobil mewah menepi, lalu berhenti. Sepasang lelaki dan wanita keluar dari mobil tersebut.

“Selamat datang, Tuan dan Nyonya. Silakan masuk,” ucap ibu Rin.

Ketiga orang itu masuk ke dalam rumah. Di dalam, mereka bercakap-cakap sambil menawar harga Rin. Percakapan mereka terdengar oleh Rin. Mendengar namanya beserta sejumlah nominal harga disebut, Rin sangat ketakutan. Ia berpikiran kalau ia akan dijual. Tanpa pikir panjang, ia berlari, kabur dari rumah.

“Ngomong-ngomong, mana anak Anda?” tanya si lelaki.

“Dia sedang bermain di belakang. Sebentar saya panggilkan,” jawab ibu Rin.

Ibu Rin bergegas mencari anak satu-satunya itu. Ia memanggil-manggil nama Rin, namun tak ada jawaban. Ia sangat panik. Ia mencari Rin di sekitar rumah, di setiap sudut rumah, namun hasilnya nihil. Akhirnya, dengan wajah pasrah, ia mendatangi calon pembeli Rin. Rin yang masih berusia 10 tahun itu akan dijadikannya pembantu rumah tangga.

“Apa?! Anakmu kabur, katamu? Huh, percuma kami datang jauh-jauh kemari!” kata si wanita.

“Maafkan saya, Nyonya,” sesal ibu Rin.

“Sudahlah, ayo kita pulang saja, Ma,” ajak si lelaki.

Begitulah, Rin berhasil kabur dengan selamat.

Dalam deretan tanaman teh di kaki gunung, terlihat sesosok anak perempuan kecil meringkuk di sela-sela deretan tanaman teh. Anak itu adalah Rin. Tepat pada saat itu, seorang wanita, sang pemilik kebun teh sedang berjalan-jalan menyusuri kebunnya. Matanya tertuju pada gadis kecil yang sedang meringkuk. Selang beberapa detik, ia baru mengenali wajah Rin, anak yang sering ia lihat. Anak yang selalu menemani ibunya bekerja di kebuh teh miliknya. Bu Fatimah, nama wanita itu, membawa Rin ke rumahnya yang hanya berjarak 100 meter dari situ.

“Kenapa kau ada di sini?” tanya Bu Fatimah.

Rin hanya terdiam. Anak itu menggigil kedinginan dan ketakutan.

“Apakah ibumu membentakmu lagi?” tanyanya lagi.

Ini bukan kali pertama Bu Fatimah menemukan Rin bersembunyi di kebunnya. Sebelumnya, Rin pernah kabur kemari karena ia takut dibentak ibunya.

Rin hanya menggeleng menjawab pertanyaan Bu Fatimah. Setelah agak tenang, ia menceritakan segalanya. Dengan bahasa isyarat tentunya. Bu Fatimah mendengarkannya dengan seksama. Tidak seperti ibu Rin, Bu Fatimah adalah orang yang sabar. Ia dapat memahami pembicaraan Rin, karena ia mempunyai adik perempuan, seorang penyandang bisu juga.

Setelah bercerita, Rin langsung. Bu Fatimah langsung memeluknya untuk menenangkannya. Setelah tenang, Rin berpamitan untuk pulang. Namun nasib malang selalu menghampirinya. Sesampainya di rumah, Rin tak menemukan ibunya. Barang-baang milik ibunya juag tak ia temukan.

Dengan wajah putus asa, Rin kembali ke rumah Bu Fatimah. Melihat wajah malang Rin, Bu Fatimah segera membawa Rin masuk ke dalam rumah.

“Kau kenapa lagi, nak?” tanyanya lembut.

Rin menceritakan apa yang telah terjadi. Bu Fatimah sangat terkejut, lalu dipeluknya lagi anak yang kini sebatang kara itu. Tiba-tiba, Bu Fatimah teringat pada almarhum anaknya. Dengan kebulatan tekad, ia memutuskan sesuatu.

“Mulai sekarang, kau menjadi anak angkatku. Akan kurawat kau dengan baik” katanya.

Tahun berganti tahun. Rin telah tumbuh menjadi anak yang cantik dan cerdas. Bu Fatimah bangga dibuatnya, karena Rin adalah anak yang berprestasi di sekolahnya. Ia baru masuk kelas 1 SD ketika ia berusia 10 tahun, namun ia mengejar ketertinggalannya dengan tempo yang cepat, karena kemampuannya melebihi teman-temannya. Ia juga menunjukkan ketertarikannya pada kebun teh. Bu Fatimah memutuskan akan menyerahkan kebun teh miliknya pada Rin.

Sampai pada suatu hari, Bu Fatimah jatuh sakit karena usianya yang tak lagi muda. Ia sudah tak mampu lagi untuk mengurus kebun tehnya.

“Rin, saya serahkan kebun teh padamu. Jagalah kebun teh itu. Kelolalah dengan baik, dan bersikap baiklah pada para pekerja. Saya yakin kau akan melakukannya dengan baik,” ucap Bu Fatimah.

Rin hanya bisa mengangguk sambil menitikkan air mata. Ia bertekad untuk mengelola kebun mereka dengan baik. Ia juga selalu merawat Bu Fatimah dengan baik, sebagaimana Bu Fatimah merawatnya.

Perkebunan teh milik Rin kini telah berkembang pesat. Hasil panen teh telah dikirim ke berbagai perusahaan pengelolaan teh ternama. Keberhasilan ini ia peroleh berkat kerja keras, kegigihan, dan kepatuhannya pada ibu angkatnya.

Suatu hari, saat ia bercengkrama dengan para pekerja, ia melihat sosok yang tak asing, sosok yang sangat membekas dalam ingatannya, datang menghampirinya. Rin menatap sosok itu dengan tatapan waspada. Sosok itu adalah ibu kandung Rin. Ia hendak menemui Bu Fatimah guna meminta izin, karena ia hendak bekerja kembali di perkebunan teh itu. Rupanya, ia telah kembali dari perantauannya. Setelah meninggalkan Rin dahulu, ia merantau ke kota dan bekerja sebagai buruh pabrik. Tapi, setelah pabrik itu bangkrut, ia kembali ke kampung halamannya. Ibu Rin tak menyangka kalau anaknya ada di situ, sebagai pemilik kebun yang baru.

“Rin, maafkan ibu, nak. Ibu telah meninggalkanmu tanpa sebab dan memperlakukanmu dengan buruk,” ucapnya dengan mata berkaca-kaca.

Lalu, ia memeluk Rin erat. Seketika itu, ingatan Rin dipenuhi dengan kenangan buruktentang ibunya. Kenangan itu memberinya kekuatan untuk melepas pelukan ibunya dengan paksa, lalu ia berlari meninggalkan ibunya.nibu Rin menangis sejadi-jadinya, menyesali apa yang telah ia perbuat. Para pekerja yang tengah memetik teh hanya bergeming. Mereka malah setuju dengan Rin, mengingat bagaimana kejamnya ibu Rin dahulu.

Rin berlari menuju rumahnya. Ingatan tentang masa lalunya yang kelam terus menghantuinya. Melihat anak angkatnya berlari-lari, Bu Fatimah menghampiri Rin, menanyakan apa yang telah terjadi. Rin menceritakan bahwa ibu kandungnya datang kemari. Bu Fatimah bergegas keluar untuk melihatnya, tetapi ibu Rin telah pergi.

Melihat wajah anaknya yang penuh dengan kegusaran dan amarah, Bu Fatimah menasehati Rin habis-habisan. Rin yang dulu selalu ceria, kini sering melamun. Rin yang dulu suka keluar untuk ke kebun, kini ia lebih sering mengurung diri di kamarnya. Rupanya ia masih memikirkan perihal ibu kandungnya.

Bu Fatimah hanya bisa tersenyum melihat perilaku Rin yang tak seperti biasanya. Ia perlu waktu untuk bisa menerima ibu kandungnya kembali, begitu pikirnya. Akhirnya, pada suatu malam, Rin memutuskan untuk memaafkan ibu kandungnya sepenuhnya, dan menerimanya bekerja di situ lagi.

Satu minggu kemudian, ibu Rin kembali datang ke rumah Rin. Rupanya, ia kesulitan mencari pekerjaan, sehingga ia mencoba meminta untuk bekerja di kebun teh milik anaknya itu.

“Rin, izinkan ibu bekerja di sini lagi. Ibu tak akan menuntuk apapun darimu. Dan ibu akan tinggal di rumah kita yang dulu,” ucapnya.

Rin mengangguk dan tersenyum. Sorot matanya yang tulus menggambarkan bahwa ia telah memaafkan ibunya.

Hari-hari Rin kini terasa bahagia. Ibu kandungnya telah kembali, dan ibu angkatnya telah sembuh dari penyakitnya. Kini, Rin mulai sering mengunjungi ibu kandungnya di rumah sederhana mereka dulu. Rumah yang menyimpan sejuta kenangan bagi Rin. Dalam diam, ia bersyukur pada Tuhan atas kebahagiaan yang ia rasakan kini. Dalam dian, ia berdoa kepada Tuhan agar kebahagiaan ini berlangsung selama-lamanya.

One thought on “Cerpen Kewirausahaan — “Dalam Diam”

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s